Sekolah Abata Lombok Belajar di masa PPKM Level 4

Mataram – Satpol PP kota Mataram mendatangi sekolah Abata lombok untuk memastikan kedisiplinan proses. Alhamdulilah mereka memberikan apresiasi baik.

“Abata Lombok sebagai salah satu lembaga pengerak pendidikan terbaik di Lombok terpanggil terus melakukan inovasi mau tidak mau harus menyesuaikan diri di tengah pandemi Covid-19. Apalagi, wabah ini belum ada yang bisa memastikan kapan berakhirnya.” ungkap hj Amalia Shufiana, SSI, Apt selaku ketua yayasan Abata disela sela mendampingi satpol PP mengecek kedisiplinan abata.

Keberlangsungan proses belajar mengajar Abata disokong penuh oleh tim sumber daya manusia yang cakap ditambah lagi ketersedian teknologi yang memadai karena Alhamdulillah abata memiliki tim work yang lengkap mulai media penyiaran dan advertising yang siap kapanpun dibutuhkan oleh sekolah Abata Lombok.

“Abata memberikan layanan yang maksimal kepada anak didiknya, baik yang memilih pembelajaran secara online ataupun pembelajaran tatap muka di sekolah” ujar bunda Fahrun kepala sekolah SD Abata.

Dengan berbagai macam alasan keterbatasan akses internet, ditambah lagi tidak semua orang tua siswa mampu membeli telepon seluler (ponsel) bagi anak mereka, terpaksa sekolah melakukan pembelajaran tatap muka di tengah pelaksanaan PPKM Level 4

Pembelajaran online di Abata pun bisa dijadikan contoh, yayasan memberikan subsidi pembelian aplikasi pembelajaran termasuk juga pembelian zoom sebanyak 25 (dua puluh lima).

Kendati demikian, jangan mudah menyerah dengan keadaan karena masih banyak cara untuk mengatasinya, antara lain penanaman disiplin protokol kesehatan kepada siswa/siswi di sekolah.

Seluruh pemangku kepentingan internal pendidikan, mulai dari yayasan, guru, staf administrasi sekolah, siswa, hingga orang tua murid sangat mendukung seluruh kebijakan sekolah adalah kunci keberhasilan Abata melaksanakan pembelajaran secara maksimal.

“Abata Lombok telah membentuk Gugus Tugas Penanganan COVID-19, yang telah berhasil menjalankan program abata 100 % vaksin, program 100 % swab” ungkap bunda Suri ketua satgas.

__Posted on
August 5, 2021
__Categories
News