Dirjen SDPPI: Digitalisasi Adalah Ujung Tombak Pemulihan Ekonomi Nasional

Mataram – Direktur Jenderal (Dirjen) Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) Ismail menegaskan bahwa Indonesia penting untuk segera memiliki infrastruktur dan ekosistem digital yang mumpuni.

Infrastruktur dan ekosistem digital yang baik dinilai mampu memicu lahirnya kolaborasi yang efektif antara pihak pemerintah dan industri.

Untuk itu, ungkap Ismail dalam Diskusi Publik Akselerasi Pembangunan Infrastruktur Digital dan Pemanfaatan Spektrum Frekuensi Radio Menuju Indonesia Maju pada Jumat (17/12), Pemerintah harus berperan setidaknya dalam dua (2) hal: memberikan standar dan kemudahan izin bagi pelaku usaha digital.

Pertama berhubungan dengan tugas mendesak Pemerintah Pusat dan Daerah untuk segera memberikan standarisasi dalam kaitannya dalam pembangunan ekosistem yang mumpuni.

“Untuk mendorong percepatan transformasi digital Pemerintah Pusat dan Daerah, pertama harus memberikan standarisasi melalui kebijakan dan fasilitas dalam hal pembangunan infrastruktur yang baik,” ungkap Ismail.

Kedua lebih pada adanya perubahan yang signifikan perihal perizinan dalam membangun usaha digital. “Ini bertujuan agar pelaku bisnis digital kita bisa tumbuh subur,” katanya.

Selain itu, Ismail juga menyampaikan lima (5) langkah untuk mendorong adanya percepatan transformasi digital.
Hal tersebut mencakup: 1) Perluasan percepatan akses dan peningkatan infrastruktur digital serta penyediaan layanan internet, 2) penyiapan roadmap transformasi digital di sektor-sektor strategis, 3) Percepatan integrasi pusat data nasional, 4) Penyediaan kebutuhan SDM talenta digital, dan 5) Percepatan penyusunan regulasi, skema pendanaan, dan pembiayaan.

“Beberapa hal ini perlu dilakukan sebab perkembangan teknologi berjalan semakin pesat hari ini. Jika tidak, maka kita akan jauh tertinggal,” jelas Ismail.

Efek samping teknologi

Pesatnya perkembangan teknologi berdampak pada lahirnya tuntutan-tuntutan baru. Salah satunya adalah digitalisasi bisnis.

Perkembangan teknologi menyebabkan segala aktivitas, termasuk perekonomian dan perdagangan, beralih ke wilayah virtual sehingga mengandaikan siapa pun untuk melakukan digitalisasi.

“Digitalisasi menjadi ujung tombak pemulihan ekonomi nasional,” tegas Ismail dalam diskusi yang diselenggarakan di Mataram Lombok tersebut.

Tentang ini, Ismail memetakan lima (5) leading yang menjadi jangkauan ekonomi digital, yakni perdagangan secara elektronik (e-commerce), layanan transportasi daring dan pengantaran makanan daring, jasa keuangan, agen perjalanan daring, dan media daring.

Tantangan

Meski demikian, tidak semua wilayah di Indonesia sudah memiliki akses broadband. Akibatnya, digitalisasi masih terhambat. Berdasarkan data yang Ismail paparkan, dari total 83.218 desa/kelurahan di Indonesia, ada 12.548 desa/kelurahan yang belum terjangkau internet 4G.

Perinciannya, 9.113 desa/kelurahan merupakan wilayah 3T (non-komersial) dan 3.435 desa/kelurahan sisanya merupakan wilayah non 3T (komersial).

“Untuk wilayah non-komersial, Kemenkominfo akan menyediakan layanan internet 4G melalui pembangunan infrastruktur telekomunikasi yang dibutuhkan,” jelas Ismail.

“Adapun untuk desa komersial, nanti akan dibangun oleh operatr telekomunikasi,” imbuhnya.

Di samping meningkatkan layanan 4G, Kemenkominfo juga sedang menyiapkan implementasi layanan 5G.

Sebab itu, dalam rangka penyediaan layanan 5G yang berkualitas bagi pengguna—baik masyarakat atau pun pelaku industri—ekosistem perlu dibangun secara komprehensif.

Kemudian persis di sini, Kemenkominfe komitmen memberikan dukungannya melalui lima (5) aspek kebijakan, antara lain: regulasi, spektrum frekuensi radio, perangkat, ekosistem, talenta digital, Infrastruktur, dan model bisnis.

“Dan perlu diketahui, layanan 5G bisa memberikan beberapa manfaat, seperti sumber pendapatan baru, pengurangan biaya untuk data, pengalaman digital yang lebih baik, dan kompetisi harga. Sebab tarif 5G akan semakin terjangkau seiring meningkatnya kompetisi Opsel dalam menawarkan layanan 5G-nya,” ulas Ismail.

Perlu diketahui, penggelaran layanan 5G sudah dilaksanakan di beberapa lokasi pilot project, termasuk penyelesaian peta jalan (road map) pengembangan 5G di Indonesia yang komprehensif dalam arti sekaligus ekosistemnya.

Acara yang diselenggarakan langsung oleh Kemenkominfo ini dihadiri pula oleh Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat Sitti Rohmi Djalilah dan Wakil Ketua Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) Merza Fachys.

__Posted on
December 17, 2021
__Categories
News