Rapat Paripurna DPRD Loteng, Bupati Sampaikan Jawaban Terhadap Pandangan Fraksi Terkait Ranperda LPJ APBD 2021

Lombok Tengah, – Bupati Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) H Lalu Pathul Bahri menyampaikan jawaban pemerintah terhadap pemandangan umum fraksi- DPRD atas Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) anggaran 2021 dalam sidang paripurna di kantor Dewan setempat, Kamis.

“Semoga kerjasama yang baik dari segenap anggota dewan yang terhormat dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan selama ini dapat terus berjalan,” kata H Lalu Pathul Bahri.

Terhadap pemandangan umum fraksi-fraksi yang telah disampaikan berkaitan dengan aset tanah milik pemerintah daerah dalam neraca dengan nilai keseluruhan sebesar Rp 716.868.651.869. Di mana aset tanah yang masih belum bersertifikat sampai dengan saat ini sebanyak 742 bidang seluas 3.905.382 meter persegi.

Selain itu, kewajiban pemerintah daerah terhadap kekurangan pembayaran pekerjaan pembangunan gedung Pendopo Bupati, gelanggang olahraga (Gor) dan 3 kantor camat yang baru dapat terselesaikan hingga tahun 2021. Proses serah terima hasil pekerjaan dan pembayaran kewajiban pada rekanan disesuaikan dengan tahapan paket pekerjaan, kendatipun mengalami keterlambatan yang diakibatkan belum selesainya sisa pekerjaan sampai akhir tahun anggaran dan telah diberikan kesempatan atau perpanjangan waktu.

“Di samping itu, terjadinya pandemi COVID-19 pada tahun 2020 yang berdampak terhadap penurunan potensi pendapatan dan adanya beban kewajiban refocusing anggaran guna memenuhi kebutuhan yang diprioritaskan dalam rangka penanganan COVID-19,” katanya.

Berkaitan dengan penyertaan modal pemerintah Kabupaten Lombok Tengah Kepada PT. Vank NTB dan PD. BPR NTB Lombok Tengah, termasuk PT. Jamkrida telah memberikan kontribusi terhadap pendapatan asli daerah dalam bentuk deviden. Sedangkan PDAM hingga saat ini cakupan layanannya masih di bawah angka 30 persen, dari ketentuan dapat memberikan deviden setelah cakupan layanannya mencapai 80 persen.

“Terkait dengan keberadaan PT. Lombok terendah bersatu memang benar sampai saat ini belum dapat memberikan kontribusi terhadap PAD,” katanya.

Berkaitan dengan perkembangan BLUD RSUD Praya, dapat diinformasikan bahwa untuk saat ini, operasional berjalan dengan cukup baik, dan untuk beberapa kebutuhan belanja masih didukung oleh pendanaan yang bersumber dari APBD. Sedangkan berkaitan dengan hutang pada pihak ketiga disebabkan oleh adanya klaim penanganan COVID-19, masih ada yang belum dibayarkan oleh pihak kementerian kesehatan.

“Realisasi belanja daerah pada tahun anggaran 2021 yang hanya sebesar 87,26 persen, sebagian besar diakibatkan rendahnya realisasi belanja daerah khususnya pada belanja modal terutama pada belanja modal jalan, irigasi, dan jaringan yang dianggarkan dalam APBD anggaran 2021 senilai Rp .227.445.712.070,” katanya.

Masih belum optimalnya capaian realisasi pendapatan asli daerah pada tahun anggaran 2021, karena masih dipengaruhi adanya dampak kondisi pandemi COVID-19, terutama yang bersumber dari pajak hotel, mengalami visit rate yang masih relatif rendah dan pendapatan retribusi daerah yang bersumber dari retribusi pelayanan parkir, terutama pada beberapa titik parkir pada pasar maupun tempat-tempat wisata masih belum terkelola secara optimal.

“Pemerintah daerah melalui perangkat daerah pengelola PAD akan terus melakukan upaya intensifikasi dan ekstensifikasi sumber-sumber obyek pajak daerah maupun retribusi daerah,” katanya.

terhadap potensi retribusi pelayanan parkir, terutama pada pasar jelojok dan pasar renteng, akan dikelola melalui kerjasama dengan pihak ketiga, dan saat ini telah dilakukan appraisal.
jawaban ini sekaligus menanggapi pertanyaan dari fraksi partai keadilan sejahtera, fraksi nasdem perjuangan dan saran dari fraksi amanat nurani berkarya.

f. fraksi partai keadilan sejahtera

berkenaan dengan posisi dan kedudukan kerjasama dengan pt. aero wisata dalam hubungannya dengan pengelolaan eks hotel tastura yang kini dalam pengelolaan hotel raja, dapat disampaikan bahwa kerjasama pemanfaatan hotel tastura kuta antara pemerintah kabupaten lombok tengah dengan pt. aero wisata sesuai dengan spk nomor:20/030/bad, dan nomor: 8001/aws/per.j/div/iii/2012, selama 25 tahun, namun pada tahun 2018 pt. aero wisata memutuskan kontrak berdasarkan surat pengunduran diri.

terhadap pemanfaatan aset pertokoan yang berlokasi di jalan jenderal sudirman praya dengan pola kerjasama pemanfaatan pada tahun 2011 dengan kontrak yang didasarkan atas hak guna bangunan, bukan atas dasar luas bangunan.

berkaitan dengan kondisi aset rusak berat, khususnya yang ada di rumah sakit umum daerah praya, sebagian besar merupakan aset alat-alat kesehatan. untuk proses selanjutnya dapat dilakukan penghapusan setelah melalui tahapan pemeriksaan oleh tim teknis.

g. fraksi partai bulan bintang
berkenaan dengan kewajiban pemerintah daerah senilai rp.77.300.515.061,42 (tujuh puluh tujuh milyar tiga ratus juta lima ratus lima belas ribu enam puluh satu rupiah empat dua sen) meliputi hutang pfk, hutang bunga, bagian lancar hutang jangka panjang, pendapatan diterima dimuka, hutang belanja dan hutang jangka panjang pada pt. smi dengan rincian besaran sebagaimana tertuang dalam dokumen ranperda pertanggungjawaban yang telah kami sampaikan.

h. fraksi nasdem perjuangan
berkaitan dengan pembayaran pelayanan kesehatan masyarakat miskin, merupakan bentuk program bantuan sosial yang diarahkan untuk pembayaran klaim atas layanan kesehatan bagi masyarakat miskin yang belum tercatat dalam kepesertaan bpjs kesehatan. pembayaran pelayanan kesehatan ini, sebagai bagian dari pengalokasian belanja tidak terduga, selain yang diarahkan untuk penyediaan dana dalam penanganan darurat bencana alam maupun bencana non alam, dengan realisasi sebesar rp.2.348.567.773,00 (dua milyar tiga ratus empat puluh delapan juta lima ratus enam puluh tujuh ribu tujuh ratus tujuh puluh tiga rupiah) yang didasarkan atas permintaan dari instansi terkait. sedangkan angka 31,47% merupakan realisasi belanja tidak terduga secara keseluruhankeseluruhan, jelas Bupati 

__Posted on
June 7, 2022
__Categories
News