PDIP NTB Targetkan Kemenangan 51 Persen Ganjar Pranowo dalam Pilpres 2024 di Bumi Gora

MATARAM-Bakal Calon Presiden (Bacapres) Ganjar Pranowo menyapa masyarakat Pulau Lombok, Ahad (18/6/2023). Mengawali kunjungan satu hari penuh di Pulau Seribu Masjid, Ganjar terlebih dahulu menghadiri Konsolidasi PDI Perjuangan NTB untuk Pemenangan Pilpres 2024, di Kantor DPD PDIP NTB di Jalan Lingkar Selatan, Kota Mataram.

Ganjar tiba pukul 08.30 Wita didampingi Ketua DPD PDIP NTB H Rachmat Hidayat, Ketua DPP PDIP Sri Rahayu, dan fungsionaris DPP PDIP I Made Urip, dengan disambut kader, simpatisan, relawan, dan pengurus PDIP NTB seluruh tingkatan. Pekik “Merdeka”, “Ganjar Pranowo Untuk Indonesia” dan “Ganjar Pranowo Presidenku” menggema menyambut kedatangan Bacapres yang merupakan kader PDI Perjuangan tersebut.

Antusiasme para kader dan hadirin yang menyambut Ganjar membuat kantor PDIP NTB penuh sesak oleh massa. Ganjar menyapa dan menyalami para kader yang di antaranya ada pula yang diketahui datang secara khusus dari daerah-daerah di Pulau Sumbawa, selain dari Pulau Lombok. Setelah menyapa, menyalami, dan memenuhi permintaan foto bersama, Ganjar kemudian meuju lantai dua Gedung DPD PDIP NTB tempat konsolidasi berlangsung.

Diawali dengan menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya, Hymne dan Mars Partai, serta penayangan video Instruksi Ketua Umum DPP PDIP Prof (HC). Hj Megawati Soekarnoputri, konsolidasi tersebut dibuka dengan penyampaian sambutan Ketua DPD PDIP NTB H Rachmat Hidayat. Anggota DPR RI tersebut mengemukakan, betapa hari ini, masyarakat Pulau Lombok, lebih-lebih kader dan simpatisan PDIP mendapat berkah luar biasa dengan kehadiran Bacapres Ganjar Pranowo.

“Kita bangga, kita terharu,” ucap Rachmat.

Politisi kharismatik Bumi Gora ini pun menuturkan, bahwa langkah Ketua Umum DPP PDIP menunjuk Ganjar sebagai Bacapres dengan sepenuh-penuhnya penerawangan dan pertimbangan. Ditegaskan Rachmat, Ganjar Pranowo akan menjemput takdirnya sebagai Presiden Rwpublik Indonesia. Dan manakala Allah Yang Maha Kuasa sudah berkehendak, maka tak ada siapa pun di muka bumi yang bisa mengubahnya.

“Tinggal sekarang ikhtiar kita. Sanggup tidak kita semua yang ada di NTB memenangkan Pak Ganjar. Sanggup nggak,” kata Rachmat, yang disambuk pekik kesanggipan membahana dari seluruh kader dan simpatisan.

“Kalau nggak sanggup, kalau saudara tidak lakukan, wajib saya tandatangani pemecatanmu. Betul nggak. Makanya jangan main-main,” tandas Rachmat lagi.

Anggota DPR RI tiga periode ini kemudian memanggil salah seorang sesepuh PDIP dari Pulau Sunbawa, Sukarno ke hadapan Ganjar, dan para pejabat dari PDIP di Pulau Terbesar di NTB tersebut seperti Ketua DPRD Sumbawa dan Sumbawa Barat, serta Bupati Sumbawa Barat. Mereka kemudian dimintai komitmen memenangkan Ganjar di Pulau Sumbawa yang disanggupi gegap gempita

Rachmat pun menyampaikan, PDIP memasang target 51 persen untuk kemenangan Ganjar di NTB. Dia menegaskan, PDIP tak ingin muluk-muluk. Rachmat pun menyadari bahwa kemenangan 51 persen bukan perkara mudah dicapai. Apalagi jika merujuk pada perhelatan Pilpres sebelumnya dimana Jokowi dalam dua kali Pilpres kalah di NTB, meski di pilpres 2019 suaranya naim signifikan. Namun begitu, Rachmat menegaskan, komitmen Jokowi untuk NTB tak pernah pudar. Terbukti dengan pembangunan NTB yang disuport penuh antara lain dengan terbangunnya Mandalika.

“Ganjar Pranowo akan melanjutkan lebih-lebih apa yang telah dilakukan Pak Jokowi untuk NTB. Karena itu, masyarakat NTB akan dicap tidak tahu diri dan tidak tahu terima kasih, jika tidak memenangkan Ganjar 51 persen dalam Pilpres tahun 2024,” ucap Rachmat.

“Memenangkan Ganjar adalah cara terbaik bagi masyarakat NTB untuk berterima kasih,” sambung pokitisi berambut perak ini.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama, Sri Rahayu, Ketua DPP PDIP dalam sambutannya menyebutkan, konsolidasi kemarin adalah konsolidasi pertama di NTB semenjak Ganjar ditetapkan sebagai Bacapres oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnooutri.

Sri Rahayu pun membeberkan instruksi Ibu Mega kepada seluruh tiga pilar PDI Perjuangan yang terkait dengan upaya pemenangan Ganjar dan kemenangan partai di Pileg 2024. Kader dan pengurus partai harus turun ke bawah bersama masyarakat. Membangun posko gotong royong. Dan atas instruksi ini, wajib hukumnya bagi kader dan pengurus partai untuk tegak lurus terhadap instruksi Ketua Umum.

“Kader itu ototnya partai. Menjadi mata-matanya partai, menjadi otaknya partai,” imbuh Sri Rahayu.

Sebagai otot partai, kader dutuntut punya kekuatan untuk membangun gerakan bersama memenangkan pilpres. Sebagai mata-matanya partai, kader kata Sri Rahayu, harus tahu persis peta di wilayah masing-masing. Harus tahu tokoh yang harus dirangkul dan harus diajak bersama dan didekati. Dan sebagai otak partai kader harus punya srategi dan cara berjuang untuk pemenangan Pemilu.

“Tugas kita memang tidak ringan. Tapi kalau kita gotong royong apa pun yang berat jadi ringan untuk kita capai cita-cita bersama,” kata Sri Rahayu.

“Pak Ganjar sudah ditugaskan meneruskan apa yang sudah dilakukan PakJokowi selama dua periode. Kita inginkan, apa yang sudah dicapai Pak Jokowi tidak berhenti, tetapi berkelanjutan. Dan yang bisa melanjutkan adalah Pak Ganjar sesuai dengan instruksi Ketua Umum,” sambungnya.

Karena itu, selepas konsolidasi tersebut seluruh kader PDIP tidak lagi ada yang bertanya tentang apa yang harus dilakukan. Apa yang telah diinstruksikan oleh Ketua Umum kini tinggal harus dijalankan. Hasil Rakernas yang baru digelar PDIP juga sudah merinci secara jelas tentang apa yang harus dilajukan kader.

“Tinggal sekarang kita introspeksi, apa sudah melakukannya atau tidak,” katanya.

Selepas Rahayu, Ganjar Pranowo pun didaulat ke atas panggung dan memberi arahan terkait pemenangan partai dan Pilpres di NTB. Ganjar tak menampik bahwa, NTB memang bukanlah basis PDIP. Namun, Gubernur Jawa Tengah ini haqqulyakin, dengan dukungan masyarakat, dukungan para tokoh, dan dukungan dari para alim ulama, para Tuan Guru, kemenangan tersebut akan bisa diraih di NTB.

Ganjar turut mengurai target kemenangan 51 persen yang sudah dicanangkan. Ganjar pun merinci, target kemenangan itu harus didetilkan berbasis TPS.

“Jika di NTB ada 16.000 TPS, lalu pemilih di tiap TPS ada 300 orang, berarti ada lebih dari 150 orqng pemilih yang harus didekati. Merka inilah yang harus ditemui setiap hari. Jika oleh satu orang, butuh waktu berapa lama. Jika dua orang butuh waktu berapa. Inilah yang harus didetilkan. Syukur-syukur tiap TPS dapat 200 suara,” katanya.

Ganjar pun pada kesempatan tersebut, menyampaikan bahwa ketika berkunjung ke NTB, dirinya selalu menemukan hal yang menarik. Ganjar pun menuturkan, dirinya memiliki impian yang belum bisa mewujud hingga saat ini. Impian itu adalah mendaki Gunung Rinjani. Itu adalah impian Ganjar semenjak masih menjadi mahasiswa. Dia pun ingin impiannya tersebut bisa tercapai.

“Sampai hari ini pun masih lepengin saya,” imbuhnya.

Ganjar juga menceritakan bagaimana dirinya sebagai Gubernur Jawa Tengah sering ditemui para petani tembakau asal NTB. Terutama petani tembakau Lombok Timur. Ganjar pun sampai dijuluki Senopati Tembakau, lantaran perjuangannya untuk kesejahteraan para petani tembakau tersebut.

“Saat Pilgub di Jawa Tengah, petani tembakau adalah die hard yang menjadi ujung tombak pemenangan,” ungkap Ganjar.

Dia pun yakin, para petani tembakau di Pulau Lombok juga memiliki militansi danbkomitmen yang sama untuk menjadi ujung tombak pemenangan dalam Pilpres 2024.(*)

__Posted on
June 18, 2023
__Categories
Politik